Loading...

JAM DINDING

Ketika pagi datang. Bintang-bintang di angkasa kini semakin memudar. Bukan hujan yang turun tapi sekelompok embun dengan udara yang sejuk mampu menusuk tulang rusuk ini. Membuyarkan segala mimpi-mimpi semalam. Kalo bukan karna sinar-sinar matahari pagi, susah rasanya jendela ini terbuka. Sekalinya terbuka yang pertama kali dilihat adalah jarum detik yang lagi berputar dengan teratur. Setiap 60 detik jarum menit siap berdetak mengikuti arah jarum detik berputar. Bagitu terus setiap saat hingga energi yang mengisinya telah habis. Jarum detik dan menit nggak akan pernah berputar dengan kompak tapi mereka berdua akan selalu berdampingan nggak akan pernah saling melepas walaupun ada jarum jam sebagai pihak ketiga di antara mereka. Nggak akan pernah egois. Selalu pantas untuk dilihat sampai bumi berhenti berputar.

Nggak ada yang lebih ngenes dari pada ngeliatin jam dinding setiap pagi? Iya setiap hari sehabis bangun tidur yang jadi pemandangan gue adalah jam dinding. Gue selalu suka ngeliat jarum-jarum detik dan menit berputar, ya.. walaupun nggak akan pernah bisa bareng berputar. Mereka selalu jadi acuan bagi banyak orang. Termasuk gue.

Di indonesia terkenal dengan 'ngaret'. Terkenal karna kebiasaan. Kebiasaan itu emang sulit dirubah dengan ucapan. Tapi kebiasaan itu bisa di rubah dengan kemauan dan niat untuk belajar menghargai waktu.
Kejadian-kejadian yang telah dilakukan nggak akan pernah bisa di ulang kembali. Itulah waktu. Yang harus dilakukan adalah memanfaatkan waktu dengan melakukan hal-hal yang berguna.  Jangan sampai diakhiri dengan sebuah penyesalan yang negatif.

Orang-orang yang menghargai waktu akan terlihat 3 kali lebih keren dibanding orang-orang yang menyepelekan waktu - Mpok Lela, 17th. Penjual nasi uduk.


Dikasih kaos langsung gue pake. Kaos huruf be kurung tutup yang diproduksi sama 'cry-oon'. Makasih banget lho yang udah mau nyetak ini. Mulai minggu besok kekampus pake kaos ini ah B)))

Bagi komentarnya, nggak boleh pelit. Komentar adalah bukti kalo lo pernah baca ini B)
Post selanjutnya gue bakalan nulis dengan judul Inilah Jakata Magrib. Tulisan setelah ini sangat spesial, beda dengan yang biasanya. Karna gue berkolaborasi bareng 2 orang temen gue buat nulis 'Inilah Jakarta Magrib'.
Follow terus yaaa...
waktu 5639735364716219358

Posting Komentar

  1. Memang Jam Dinding selalu membuat gue terhenti sejenak, rasanya freeze tubuh ini, seakan-akan ingin menghentikan detik jam yang berputar, tidak mau menjadi cepat. Detik jam yang berputar telah mengalahkan langkah gue. Semoga kita semua bisa melalui hari-hari dengan ceria. Tetap semangat kawan.

    BTW kaosnya keren, desain sendiri ya. Hebat...langsung buka distro tuh kere.

    BalasHapus
  2. setuju ama postingannya..waktu akan terus berputar tanpa kembali...
    muda sekali penjual nasi uduk 17 tahun (oh, ya...dia ngomong kayak gitu?) Hebatt..

    BalasHapus
  3. bang daaaai, kaosnya lucu aku mau :D *nggak nyambung kan*

    BalasHapus
  4. mendeskripsikan nya mayan bagus lo dengan 2 kata jam dan dingding dan 1 lokasi kamar, kekurangan dng gaya seperti ini lo msh kurang mengekspos dari setiap paragraf day. ayooo semangat.

    BalasHapus
  5. Hargai waktu, kalau tidak waktu tidak akan menghargaimu.. Midun, Tukang tambal ban.

    BalasHapus
  6. hargai waktu, karena sekali berlalu takkan kembali lagi ladamu - Athifah Blogger Pencari Cinta, Hhahahha *apasih* canda ding.

    BalasHapus
  7. ini bukti kalo gua pernah baca bang *walau cuma baca akhirnya doang :D *

    BalasHapus
  8. Saya telah membacanya :D haha

    BalasHapus
  9. aku ga punya jam dinding...
    beli nasi uduk aja deh
    hehe

    BalasHapus
  10. Itu kaosnya mau dong dai hehe

    BalasHapus
  11. hahahaha tukang nasi uduknya difoto dong dai

    BalasHapus
  12. waaaa gue suka ngaret dai._. hehehe

    BalasHapus
  13. aku malah jarang liat jam dinding seringnya liat jam di HP :p

    BalasHapus
  14. kalo saya biasanya lihatin jam bekerku tuh... kalau masih jam lama ya balik tidur lagi.. ha ha :D

    BalasHapus
  15. selain orang yang kita sayangi yang kita lihat salah satunya adalah Jam,baik jam didinding, jam weker atau jam tangan

    BalasHapus
  16. Pengen liat postingan yang jakarta magrib, ditunggu sob :)

    BalasHapus
  17. katanya sih orang-orang yang sukses itu adalah orang-orang yang bisa menghargai waktu dengan sebaik-baiknya

    BalasHapus
  18. makin eksis lah ya pake baju itu ke kampus. hihihi. btw shudai, ketemu saya di acara ON | OFF tapi kok nggak nyapa? hiks :(

    BalasHapus
  19. B) kalo aku lebih senang ngelihat jam di hp

    BalasHapus
  20. coba gambar yang di kaos dicetak juga di jam dinding, atau jam dindingnya buat gambar kaos. oya, saya mau dong dibagi kaosnya, hehehe

    BalasHapus
  21. kaosnya jadi termotivasi buat keren ya :D
    ahahaha nice!

    BalasHapus
  22. gue pny pacar tp skrang uda jd mantan dari semenjak jadian ampe skarang uda gak jadian tetep aja ngaret aduhhh tirtadarmantio.com org paling ngaret yg gue pernah kenal.. Hahaha

    BalasHapus
  23. baru ngeliat blog ini, keren kak jadi demen deh blognya!! huruf be kurung tutup hehe, sering sering ah kesini

    BalasHapus
  24. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    Seorang pesimis melihat kesulitan dalam setiap kesempatan,
    orang optimis melihat kesempatan dalam setiap kesulitan.,
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus
  25. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    fikiran yang positif bisa menghasilkan keuntungan yang positif pula.,..
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Total Visitor: